Toyota 86

Toyota FT-86 | Toyota GT-86






History of 86
” 86 is a new modern car with abundance of historical value of Toyota’s sports car heritage. And we are here, to reveal you the next legendary car of the future – the eighty six.”
The Best From TOYOTA 86
- Ultra Low Center Of Gravity
- 6 Speed Transmission
- Handling
- Chassis


TOYOTA 86 COLORS
Orange ME
Galaxy Blue Silica
Lighting Red
Sterling Silver ME
Crystal Black Silica
Dark Grey ME
Satin White Pearl
* Warna di atas dapat berbeda dengan warna mobil sesungguhnya. Untuk konfirmasi ketersediaan warna mohon menghubungi Dealer terdekat.


video

Harga Toyota-86 2012 di Jakarta

Toyota 8686 M/TRp.   600,000,000
Toyota 8686 A/TRp. 610,000,000
Toyota 8686 AERO A/TRp. 623,000,000
Toyota 8686 TRD A/TRp. 636,000,000






AngkA 86 memiliki arti spesial bagi pecinta sportscar di seluruh dunia. Semuanya diawali oleh Toyota AE86 hampir dua dekade silam. Sebagai small lightweight sportscar, AE86 sukses membius pecinta otomotif dengan kemampuannya menyajikan unsur fun to drive.  Namun, hal ini tidak lantas membuat AE86 terlahir kembali. Let the past remains a legend.
Namun nilai-nilai dan makna di balik angka 86 patut dilestarikan dan terasa relevan dengan kondisi saat ini. Sebuah makna dan tradisi yang mengiringi kelahiran Toyota 86. Tak hanya mewarisi napas dan semangatnya, legenda AE86 pun dilestarikan dengan angka-angka ‘86’. Misalnya mesin boxer pada 86, menggunakan bore and stroke 86 mm x 86 mm. Konstruksi tersebut terbukti ideal memberikan torsi sebesar 205 Nm dari mesin 1.998 cc naturally aspirated. Tak ayal, konfigurasi ini mengingatkan kepada sejarah mesin sport Sports 800. Tak hanya itu, exhaust pipe 86 pun dirancang memiliki diameter 86 mm.
Jauh sebelum era Hachi Roku, Toyota memiliki sejarah 50 tahun dalam menciptakan sosok sportscar fun to drive, bermesin depan serta berpenggerak roda belakang. Dimulai pada Tokyo Motor Show 1962 lewat kemunculan Sports 800 diikuti oleh 2000GT tiga tahun kemudian dan AE86 dua dekade sesudahnya. Ketika resmi diperkenalkan, Sports 800 tercatat sebagai sportcar pertama milik Toyota dan langsung berhasil menarik peminat konsumen lokal Jepang kala itu. Tidak hanya memiliki daya tarik dari sisi desain, Sports 800 pun memiliki sisi menarik lain yang berasal dari mesin. Angka 800 melambangkan kapasitas silinder yang dimilikinya, 790 cc.  Mesin 2U hasil karya Tatsuo Hasegawa ini terkenal lincah dan ringan sehingga mampu membangkitkan kesenangan bagi pemakainya. Kesenangan lain yang bisa dirasakan oleh konsumen kala itu adalah kualitas handling. Kembali mesin berperan disini. Menggunakan mesin boxer dua silinder bertenaga 45 dk dengan torsi 67 Nm memberi center of gravity ideal ketika mobil diajak bermanuver.
Tak hanya itu, Sports 800 pun terbukti sukses merajai arena balap ketahanan. Tidak heran apabila ia sempat mendapat julukan ‘A Fantastic Engineering Masterpiece On Wheels’ akibat kemampuannya dalam menghadirkan kesan fun to drive. Semuanya berkat konfigurasi mesin boxer terletak di depan yang dipadu sistem penggerak roda depan. Kehebatan Toyota dalam membuat sportscar kembali berlanjut ketika Toyota 2000GT diperkenalkan di tahun Tokyo Motor Show 1965. Kehadiran 2000GT semakin meningkatkan pamor Toyota akibat desain dan kemampuan yang dimilikinya dinilai setara dengan sportscar terbaik asal Eropa. Hanya diproduksi sebanyak 337 unit, hingga detik ini desain 2000GT masih terlihat keren dan indah.
Satoru Nozaki selaku desainer 2000GT mampu memberikan sedikit sentuhan melalui bentuk spatbor yang dibuat lebih menggelembung hingga menguatkan kesan sportscar yang dimilikinya. Pantas rasanya jika mobil ini sempat dijadikan mobil andalan agent 007 dalam film You Only Live Twice. Dari tampilannya, ia terlihat mirip dengan Sport 800.  Penempatan headlamp menyatu dengan bumper serta panjang ruang mesin menjadikan keduanya bagai kembar identik. Bedanya, dimensi 2000GT lebih lebar dibanding pendahulunya. Sisi sporty 2000GT semakin mencuat ketika melihat mesin digunakannya. Melalui unit 2.0 liter 6 silinder DOHC, 2000GT menunjukkan pada dunia bahwa Toyota pantas disebut sebagai produsen sportscar sejati. Keindahan penampilan 2000GT menjadi inspirasi desainer 86. Sepanjang pengembangan desain, satu unit 2000GT diletakkan di sisi model clay dari 86. Tak  heran, keindahan desain 2000GT pun dapat diterjemahkan ke dalam lekuk tubuh 86. Dua dekade berikutnya, legenda sportscar Toyota dibangkitkan kembali lewat sosok AE86. Ia merupakan generasi terakhir dari keluarga besar Corolla yang masih menganut penggerak roda belakang (RWD, rear wheel drive). Ia memiliki nama legendaris Toyota AE86, meski punya beberapa nama resmi. Misalnya Corolla Levin dan Sprinter Trueno di Jepang, lalu dikenal juga dengan nama Corolla GTS di Amerika serta dinamai Corolla GT Coupé di Eropa. Kode AE86 diambil dari identitas khas Corolla. Huruf A merupakan kode untuk pemakaian mesin berkode 4A series.
Sementara huruf E menonjolkan identitas kode bodi untuk Corolla. Angka 8 merupakan representasi kode global untuk Corolla generasi kelima. Terakhir, angka 6, menjelaskan penanda nomor varian. Di Jepang, AE86 dipanggil Hachi Roku, yang berarti ‘Delapan-Enam’. Kehadiran RWD dipadu bodi ringan membuat AE86 digilai pecinta kecepatan dari seluruh dunia. Paduan tersebut memberikan karakter stabil dan handling luar biasa, tak kalah sportscar terbaik pada zamannya. Belum lagi ketersediaan parts aftermarket yang membuat AE86 masih dipuja-puja hingga kini. Di seluruh dunia, AE86 hadir dalam dua versi wajah. Ada Corolla Levin dan Corolla GT Coupé yang menggunakan sepasang lampu depan persegi panjang. Serta Sprinter Trueno dan Corolla GTS yang hadir dengan retractable head lamp.
Sosok AE86 juga dilestarikan lewat jasa Suichi Shigeno, yang menciptakan serial manga (kartun Jepang) populer Initial D tahun 1995. Diceritakan, tokoh sentral yang bernama Takumi Fujiwara, menggunakan Sprinter Trueno GT-Apex untuk menjalankan bisnis penjualan tahu sekaligus jadi pembalap jalanan. Berkat aksi AE86 yang menawan, maka serial tersebut berhasil membius khalayak muda kala itu. Sekaligus menjadikan AE86 sebuah cult classic di mata dunia. Sementara dari dunia motorsport, eksistensi AE86 juga tak bisa dipandang sebelah mata. Mulai dari balap turing, reli dan dan drifting, AE86 tampil sangat kompetitif. Penggunaan mesin 4A-GE yang bertenaga, gerak roda belakang serta bobot ringan 970 kg jadi alasan yang banyak dilontarkan pembalap. Bahkan, hampir 30 tahun setelah diluncurkannya, AE86 masih sanggup unjuk gigi di arena drifting internasional. Pada akhirnya, semua warisan dan tradisi sports cars inilah yang mengilhami engineer-engineer Toyota dalam mengembangkan sportscar terbarunya. Bodi yang ringan serta penggerak roda belakang diutamakan demi mempersembahkan unsur fun to drive kepada car enthusiast. Dan semua itu diwujudkan dengan sangat baik ke dalam Toyota 86.
Perjalanan soal pengembangan konsep sampai terwujudnya sosok Toyota 86 yang siap dilempar ke pasar, berjalan cukup panjang dan alot. Bahkan sampai muncul dalam beberapa iterasi. Semua ubahan ini demi mengejar kesempurnaan sosok sportscar berpenggerak roda belakang. Semua dimulai tahun 2009, dimana saat itu sebuah purwarupa dipamerkan kepada dunia pada event 41st Tokyo Motor Show. Prototype tersebut diberi nama FT-86 Concept. ‘FT’ sendiri merupakan singkatan dari Future Toyota.  FT-86 Concept membawa keunggulan konsep FR (front engine – rear wheel drive) dengan menyandang mesin flat four D-4S berkapasitas 2.0 liter. Ia hadir mencolok dengan warna Shoujyouhi Red, yang terinspirasi dari warna wajah Nihonzaru atau monyet Jepang yang unik. Inkarnasi kedua hadir dalam wujud Toyota FT-86 G Sports Concept pada Tokyo Auto Salon 2012.
Unit ini dilengkapi jubah berbahan serat karbon, kap mesin dengan lubang udara, spoiler belakang, jok balap Recaro, pelek berdiameter 19 inci serta custom exhaust system. Dapur pacu juga mengalami peningkatan. Mesin horizon- tally-opposed miliknya dilengkapi oleh peranti turbocharger. Pengembangan berikutnya kembali terjadi melalui Toyota FT-86 II Concept, sports gene yang didesain oleh Toyota European Design and Development (ED2). Perbedaan FT-86 II Concept adalah dimensinya yang lebih lebar dengan pola pahatan desain lebih agresif. Pengembangan pun mencapai titik penghabisan. Sang primadona akhirnya tampil sebagai mass production version, bersamaan berlangsungnya Tokyo Motor Show 2011. The Toyota 86 is born…
Overview Classic Beauty of Toyota 86
Exterior
Salah satu elemen penting dari sebuah sportscar adalah penampilan. Bagaimana membuat mata seluruh dunia memandang diri Anda saat membuka pintu dan turun dari sportscar. Dan sebagai sumber inspirasi, tim desain pun melirik Toyota 2000GT yang dikenal sebagai salah satu sportscar tercantik sepanjang masa.
Mulai dari bagian depan, proporsi axle panjang dari bonnet ke dashboard membawa ciri mobil sport tahun 1960-an yang driver oriented. Persamaan garis desain yang mengalir mulai dari fender depan hingga belakang, juga membuat 86 memiliki nuansa klasik. Bagian lain yang memiliki persamaan adalah bagian DLO (Day Light Opening). Daerah ini memiliki garis desain rounded yang mengalir serta bagian ujung di belakang serta pilar A yang meruncing. Hal yang sama juga bisa dilihat pada garis door opening yang terlihat mirip huruf ‘J’ di sisi kanan-kiri Toyota 86. Di buritan, aliran garis desain dari pintu depan ke tutup bagasi belakang juga diambil dari desain 2000GT. Yang memiliki perbedaan desain hanya di bagian gril.
Di area ini tidak terlihat lagi bentuk T-Bar, digantikan dengan desain beehive pada gril mesh untuk menandakan bahwa 86 merupakan anggota keluarga Toyota generasi baru. Desain eksterior bagian depan yang tajam, dipertebal dengan bentuk lampu depan serta gril trapesium, atau yang disebut dengan ‘under priority concept’ dalam bahasa desain Toyota. Selain menganut bahasa desain tadi, tampilan ini juga menonjolkan ‘family face’ Toyota, sehingga dari jauh
pun orang akan segera mengenali sebagai sportscar Toyota. Hal lain yang juga harus di sebutkan pada bagian ini adalah surface treatment. Contohnya bisa dilihat mulai emblem elips Toyota, menciptakan sebuah bentuk garis desain yang mengalir dari depan hingga atap. Jika 2000GT memiliki garis desain membulat, maka 86 tampil dengan garis desain mengalir yang lebih tegas, sesuai dengan bahasa dan filosofi desain baru Toyota yang bertema Neo Fungsionalisme. Pada bagian belakang, desain baru lampu belakang mengombinasikan bentuk bundar dan kotak. Uniknya desain ini terinspirasi dari bentuk piston dan connecting rod-nya. Nuansa ini diciptakan untuk menonjolkan karakter mesin Boxer diusungnya.
Pada bagian tengah buritan terlihat bentuk trapesium, mulai dari tutup bagasi hingga ke bumper. Bentuk ini diambil untuk menunjang penampilan Toyota 86 menjadi terlihat lebih kekar serta menebalkan karakter mobil sport berpenggerak roda belakang. Di bagian bawah bentuk trapesium tadi, terdapat sedikit bentuk huruf ‘T’ yang hilang dari bagian depan 86. Semuanya memberikan Toyota 86 penampilan indah yang tidak ada duanya.
Atap Pagoda
Terdapat desain berlekuk ala ‘pagoda’ pada bagian atap Toyota 86. Tak hanya terlibat dalam mengurangi hambatan udara, lekukan atap juga memberikan aksen unik berbentuk seperti papan selancar ketika Toyota 86 dilihat dari atas.
Hollow Panel
Pada bagian samping depan terlihat panel yang menampilkan angka 86. Panel ini merupakan maintenance area yang bisa dilepas se hingga para pemilik 86 bisa dengan mudah memasang tambahan parts seperti turbocharger tanpa harus melubangi bodi.
Interior
Kabin toyotA 86 sepenuhnya fokus pada esensi mobil sport, hingga ke rincian ergonomis dan fungsi setiap elemennya. Bentuk, tata letak serta konstruksi dari setiap elemen-elemen tersebut dioptimalkan demi menunjang kesenangan berkendara. Mulai dari tombol start yang diposisikan di konsol tengah, dekat tuas transmisi. Tidak di sisi kanan kemudi seperti pada umumnya. Tujuannya, memberikan ritual unik pada pengemudi 86. Dengan posisi tombol start di konsol tengah, maka seluruh kegiatan pengemudi saat memulai pengalaman fun dengan 86 akan terfokus pada satu area saja. Dengan demikian, pengemudi akan merasa tengah memasuki dunia baru, dunia berbeda dengan ia jalani sehari-hari. Desain dashboard ‘double-bubble’ horizontal membantu berkomunikasi mobil dengan driver.
Konstruksinya yang simetris memudahkan pengemudi untuk melihat garis pusat apron selama mengemudi. Center line kendaraan terletak di tepi atas depan dashboard, yang bisa dilihat dengan citra paling jelas pada kaca depan. Pada panel meter terdapat tiga buah cluster instrument dirancang sedemikian rupa. Simbol-simbol yang akan menginformasikan keadaan mobil memastikan bagian ini bisa cepat ditangkap mata dan mudah dibaca selama mengemudi. Oleh karena itu, speedometer digital diletakkan di dalam lingkaran tachometer sebagai kesatuan visual, serta terdapat lampu penanda over rev mesin untuk membantu pergeseran gear pada versi 86 bertransmisi manual.
Kemudi 86 memiliki diameter hanya 365 milimeter. Ini menjadikannya setir terkecil yang pernah dipasang ke sebuah Toyota. Lapisan kulit rusa yang dijahit tangan membungkus roda kemudi. Tak hanya menegaskan unsur sport, tapi juga membuat tangan dapat menggenggam kemudi dengan mantap pada segala kondisi. Dengan titik duduk terendah (hanya 400 mm dari tanah), 86 lebih rendah dari sebuah supercar sekalipun.
Ini dilakukan demi mendapatkan feeling mengemudi akurat. Desain kursi disempurnakan melalui pengujian khusus di sirkuit Nürburgring, dengan memperhitungan postur setiap ras dari berbagai negara. Hal ini untuk memastikan driver tetap nyaman dalam waktu lama di belakang kemudi. Kaca spion tengah pun dirancang untuk memberikan daya pandang maksimal ke arah belakang. Kaca spionnya rata, berukuran besar dan memiilki bentuk unik berbeda spion mobil umumnya.
Engine
Mesin boxer memberi warna pada kemunculan Toyota 86. Engine berkode FA20  yang dipakai, bahkan mampu melebihi ekspektasi dengan kemampuan yang luar biasa. Selain membawa performa yang unggul, mesin melintang ini  juga menyumbang stabilitas kontrol lewat konstruksinya. Chief engineer Toyota 86, Tetsuya Tada, mengemukakan bahwa performa dihasilkan mesin Boxer FA20 bukan dibuat untuk menggapai tenaga sebesar-besarnya. Poin utamanya justru untuk mengiringi aspek fun to drive Toyota 86 yang bisa dinikmati semua kalangan.
FA20 merupakan mesin Boxer generasi ketiga yang pernah diproduksi Toyota, setelah sebelumnya Toyota Publica (1961) menggendong Boxer berkode U dan Toyota Sports 800 (1965) dengan 2U-nya. Boxer pengembangan ini memiliki empat silinder atau dua silinder lebih banyak dari pada seri awal. Susunan yang dipakai disebut flat-4 atau horizontally opposed-4. Artinya, keempat silinder memiliki konstruksi horizontal atau tidur. Nah, berkat rancangan silinder yang unik itu, maka unit Boxer akan selalu memiliki bentuk yang pipih. Hal ini membawa keuntungan soal penempatan dan keleluasaan mendesain bodi yang rendah. Posisi bagian atas mesin tak lebih tinggi dari pada lutut orang dewasa, sementara garis tengah as roda depan jatuhnya sejajar dengan silinder ruang pembakaran.
Pada Toyota 86, posisi mesin FA20 diset lebih mundur ke tengah. Ditambah dengan penggerak roda belakang, mampu menciptakan distribusi bobot yang lebih merata. Toyota 86 memiliki distribusi bobot yang mendekati ideal, yakni 53% : 47%. Hal tersebut memberikan keuntungan untuk meningkatkan nilai stabilitas tanpa harus mengorbankan kenikmatan berkendara.
Kelebihan lain dari Boxer empat silinder yang dipakai Toyota 86 adalah karakternya yang minim getaran. Hal tersebut bisa terjadi karena pergerakan piston yang menyamping dan tak melawan gravitasi. Alhasil, gerakan parsial yang mungkin timbul ketika piston bergerak naik-turun jauh tereliminasi. Efek ini secara otomatis mempengaruhi tingkat performa mendekati titik maksimal, lantaran kerja piston yang lebih halus dan balance. Sebuah keuntungan yang tidak dimiliki oleh mesin empat silinder konvensional.
Sementara itu, penamaan 86 berkolerasi dengan diameter dan langkah piston yang berada di angka 86 x 86 milimeter. Perhitungan tersebut menghasilkan nilai kapasitas 1.998 cc. Perbandingan kompresi diset pada 12,5:1, mampu melonjakkan power hingga 147 kW pada 6.800 rpm dan torsi 205 Nm pada 6.400 rpm. Performa ini cukup unggul untuk ukuran mesin naturally aspirated.
D-4s (DireCt inJeCtion 4-stroke gAsoline ) 
D-4S (Direct Injection 4-stroke gasoline) merupakan teknologi injeksi bahan bakar langsung ke silin der (gasoline direct injection). Konsep awal penerapan D-4S sendiri adalah untuk mendapatkan performa lebih baik tanpa harus mengorbankan konsumsi bahan bakar. Emisi gas buang yang dihasilkannya pun ramah lingkungan. D-4S menggunakan empat buah injektor bertekanan tinggi, yang menyemprotkan bahan bakar secara lebih merata ke tiap silinder. Tujuannya, tercapai campuran udara dan bahan bakar yang mendekati ideal sebelum terjadinya pembakaran.
Active Valve Control system 
Terdapat teknologi klep variabel Active Valve Control System (AVCS). Digerakkan oleh sebuah mekanisme hidraulis dengan memanfaatkan tekanan pelumas di dalam mesin. Dengan AVCS, waktu bukaan pada klep intake mampu menyesuaikan dengan kebutuhan mesin. Caranya dengan menganalisa data didapat dari beragam sensor. Misalnya dari camshaft, crankshaft, air flow, oxygen sensors dan air-fuel ratio sensor.
The logo
Logo Toyota 86 mewakili karakter dan performa mesinnya. Bagian bundar yang terdapat angka ‘86’ di dalamnya terinspirasi dari 4 roda yang sedang drifting, mewakili performa yang bisa dilakukannya. Sementara dua buah piston vertikal yang ada di sisi kanan dan kirinya mewakili konfigurasi mesin Boxer 2.000 cc yang mendiami ruang di balik bonnet.
The Best From Toyota 86
Chassis
Merupakan salah satu bagian yang paling penting dalam membangun Toyota 86. Platform ini dirancang agar bisa memberikan efek joy behind the wheel. Memiliki kestabilan tinggi, respons pengendalian sigap, serta mampu bergerak cepat pada permukaan jalan biasa maupun highway. Suspensi depan 86 memiliki konstruksi yang disempurnakan. Suspensi McPherson struts with single lower control arm yang dipakai, sudah dirancang sedemikian rupa angle dan konstanta pegasnya sehingga dapat bergerak cepat sekaligus memberi feedback presisi kepada pengemudi.
Suspensi double wishbone pada kaki belakang pun mendapatkan optimalisasi untuk karakter berkendara lebih sporty. Titik mounting dibuat lebih kaku, dengan sudut lower roll axis yang dapat berubah saat diperlukan. Tak heran, susunan kaki-kaki ini memiliki kemampuan yang baik untuk kenyamanan berkendara atau pun untuk sideways saat drifting.
Handling
Pengendalian superb jadi salah satu nyawa Toyota 86. Maka tak heran jika ia bisa menikung dengan tajam dan stabil pada kecepatan tinggi. Hal ini tak lepas dari sokongan teknologi pengendalian mutakhir yang disematkan. Keberadaan Integrated Motor atau ECU pada power steering, membantu memberikan direct feeling pada pengemudi. Sementara feedback cepat dapat diperoleh berkat bantuan Quick Gear Ratio pada sistem kendali.
Ultra-Low Center of Gravity
Menggunakan konstruksi front-midship, dengan posisi mesin di belakang as roda depan. Hal ini berdampak positif terhadap distribusi bobot optimal pada depan dan belakang. Komponen yang berat digeser menuju bagian tengah kendaraan, serta diposisikan serendah mungkin. Hasilnya, kestabilan maksimum saat bermanuver.
Tingkat center of gravity milik 86 bahkan termasuk paling baik dalam liga sports cars senior. Ia mampu berkompetisi dengan tingkat center of gravity hanya 460 mm, atau jadi yang paling dekat ke bumi. Sudut pergerakan body roll pun semakin kecil. Ketinggian ini tetap terjaga meski kabin diisi empat penumpang. Hal tersebut juga berarti memberi posisi mengemudi yang optimal. 86 dirancang untuk dapat memberikan fun driving sensation dengan posisi duduk yang rendah. Sehingga driving feeling laksana sports car sejati pun sangat kental terasa.
6-Speed Transmision
Terdapat dua pilihan transmisi 6-percepatan, manual dan otomatis. Transmisi manualnya dengan yakin mampu menghasilkan feedback yang optimal. Girboks sumbangan Aisin ini memiliki karakter close ratio, dengan perpindahan tuas yang rapat. Hal ini memastikan driver merasakan performa hingga maksimal. Sementara pada transmisi otomatis, terdapat Sport Mode yang akan mendeteksi batas putaran mesin serta pengaturan timing yang tepat untuk melakukan sporty shifting. Transmisi dilengkapi paddle shift pada lingkar kemudi untuk mendapatkan sensasi berkendara ala mobil sirkuit. Final drive ratio 4.100 dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Lebih fokus terhadap penghematan bahan bakar, performa, atau seimbang dalam menyesuaikan keduanya untuk kinerja yang dinamis.

TipeHarga



Follow by Email